Wednesday, August 11, 2010

Masa Kecil Nabi Ibrahim AS

Ibrahim adalah putera Aaazar {Tarih} bin Tahur bin Saruj bin Rau' bin Falij bin Aaabir bin Syalih bin Arfakhsyad bin Saam bin Nuh A.S.. Ia dilahirkan di sebuah tempat bernama "Faddam A'ram" dalam kerajaan Babilonia yang saat itu diperintah oleh seorang raja zalim bernama Namrudz bin Kan'aan. Sebelum itu tempat kelahirannya berada dalam keadaan kucar-kacir. Ini adalah karena Raja Namrud mendapat petanda bahwa seorang bayi akan dilahirkan disana dan bayi ini akan tumbuh dan merampas takhtanya. Antara sifat insan yang akan menentangnya ini ialah dia akan membawa agama yang mempercayai satu tuhan dan akan menjadi pemusnah batu berhala. Insan ini juga akan menjadi penyebab Raja Namrud mati dengan cara yang dahsyat. Oleh itu Raja Namrud telah mengarahkan semua bayi yang dilahirkan di tempat ini dibunuh, manakala golongan lelaki dan wanita pula telah dipisahkan selama setahun.

Walaupun berada dalam keadaan cemas, kehendak Allah tetap terjadi. Isteri Aazar telah mengandung namun tidak menunjukkan tanda-tanda kehamilan. Pada suatu hari dia terasa seperti telah tiba waktunya untuk melahirkan anak dan sedar sekiranya diketahui Raja Namrud yang zalim pasti dia serta anaknya akan dibunuh. Dalam ketakutan, ibu nabi Ibrahim telah bersembunyi dan melahirkan anaknya di dalam sebuah gua yang berhampiran. Selepas itu, dia memasuki batu-batu kecil dalam mulut bayinya itu dan meninggalkannya keseorangan. Seminggu kemudian, dia bersama suaminya telah pulang ke gua tersebut dan terkejut melihat nabi Ibrahim a.s masih hidup. Selama seminggu, bayi itu menghisap celah jarinya yang mengandungi susu dan makanan lain yang berkhasiat. Semasa berusia 15 bulan tubuh Nabi Ibrahim telah membesar dengan cepatnya seperti kanak-kanak berusia dua tahun. Maka kedua ibu bapanya berani membawanya pulang kerumah mereka.

5 comments:

  1. speechless ...
    bingung mau komen apa

    ReplyDelete
  2. sungguh besar jasa Nabi Ibrohim AS... sehingga Beliau diberi Gelar Bapaknya Para Nabi dan Rosul....
    Selamat Menunauikan Ibadah Puasa Ramadhan 1431 Hijriyah Umi...
    Mohon maaf lahir dan batin yah...

    ReplyDelete
  3. Terimaksih Ummi buat kisahnya.
    tidak lupa terimkasih juga buat gambar ucapannya, saya ambil ya? sekalian sudah saya pasang di blog :)

    ReplyDelete
  4. makasih kak, menambah wawasan dan ilmu hehe

    ReplyDelete
  5. @om Jhon, makasih dan berkunjung, @ om Eka, mohon maaf lahir batin juga, @ mas Sukadi, sama-sama mas, @Ari, dah sibuk kuliah mau kelar ya, semoga cepat selesai tanpa halangan.

    ReplyDelete